Tuesday, November 18, 2014

Ending


Terima kasih.

Untuk segalanya.
Sekarang aku rasa lebih tenang. Lebih bahagia.
Mungkin kau sering kali muncul dalam mimpi aku tapi tak macam  dulu. Kali ni aku bangun dengan tersenyum.
Kaulah kenangan terindah yang pernah singgah dalam hidup aku. Terima kasih untuk itu.
Kau yang ajar aku betapa susahnya hidup ni.
Kau yang berikan aku sokongan, dorongan disaat aku jatuh. Disaat aku tersungkur. Kaulah semangat aku.
Kau yang ajar aku apa itu cinta. Aku benar-benar cintakan kau.
Semua yang kau buat tak pernah sekali pun kau ungkit. Tak pernah.
Sekarang aku rasa lebih kuat.
Hati aku tak sakit dah lihat kau bahagia. Malah aku bahagia. Dan aku doakan kau bahagia.
Aku suka tengok kau gembira. Macam dulu-dulu. Kau tersenyum. Aku pun tersenyum bahagia.
Aku tak simpan dendam. Mungkin ada lah sikit tapi sekarang aku dah belajar untuk terima semua ni.
Aku belajar untuk melepaskan.
Hati aku tak sakit.
Hati aku tenang.
Hati aku gembira.
Aku tak belajar lupakan kau. Atau tak cintakan kau.
Aku masih cintakan kau.
Cuma cinta aku tak macam dulu.
Aku doakan kau temui seseorang yg cintakn kau lebih dari aku cintakan kau sebab aku takan pernah sesekali buang rasa cinta ini.


Cinta yang sama cuma tidak seindah dulu.

thanks for reading

Friday, October 10, 2014

Masih sendiri

Mungkin manusia punya pengalaman. Bertahun.
Mungkin kau fikir kau cukup kenal seseorang tu walaupun kau bilang kau kenal dia dari lahir.
Kau pasti?

Aku punya ramai kawan. Kawan lelaki.
Aku bukan seorang yang sosial. Yang senang bergaul. Tidak sama sekali.
Mungkin kerna aku belajar kos yang di monopoli oleh kaum tersebut. Dan mungkin kerna aku penat dengan drama sekaum? Ouh aku bukan racist pasal kaum sendiri. Lagipun cerita takde kena mengena dengan racist pun. Jadi, kita abaikan bab tu.

Disebabkan ramai kawan lelaki so slowly aku adapt dengan perangai diorang. Aku perati. Kadang2 aku join diorang. Ushar awek sana sini. Gelak2 sana sini. Aku senang dengan mereka. Jadi aku fikir, aku dah kenal mereka. Rupanya, itulah kesalahan terbesar aku. Aku fikir aku kenal mereka. Aku fikir aku kenal yang namanya LELAKI.

Masa berlalu. Aku akhirnya keseorangan.

Persoalannya, kenapa kau jatuh cinta? Aku tahu perasaan tak boleh dipaksa, natural tapi kenapa kau pergi? Aku dah pesan, tolong jangan jatuh cinta. First rules persahabatan kita. Tapi kau degil. Kau setia dengan aku. Kau selalu dengan aku. Kau dengar cerita aku. Kau nasihat aku. Kau jadi punchbag aku. Kau jadi pendengar setia aku. Kau jadi segalanya untuk aku. Untuk persahabatan ni.

Tapi kenapa satu hari tu kau pergi? Kau kata kau give up. Kau give up untuk apa? Perasaan kau atau persahabatan ni? Aku dah terlalu attach dengan kau. Kau mainkan aku. Kau mainkan persahabatan ni atas dasar perasaan kau pada aku. Salah aku ke?

Sekarang aku sendiri. Tanpa kau. Aku pandang sekeliling. Sepi. Aku rasa kosong. Betapa aku rindukan persahabatan kita. Aku lepaskan kau pergi. Kau berhak bahagia. Mungkin bukan dengan aku. Tapi kau kena ingat, sebelum kita bawa diri masing2 aku dah pesan, sejauh mana kau lari, sesusah mana kau nanti, aku tetap disini. Tak pernah kemana mana, masih menantikan sebuah persahabatann untuk kita.

Aku rindukan kau. Pergilah. Kau berhak bahagia. Mungkin memang aku ditakdirkan untuk tetap sendirian. Aku masih disini.


Menantikan senyuman kau semula.




thanks for reading

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...